Surat Cinta Untuk Tuhanku

Ya ya ya… tulisan saya ini terlalu lebay.. banget malahan.. tapi nggapapa lah.. karena sangat pantas juga kalo saya menjadi lebay karenaNYA, ini bukan sebuah pembentukan image supaya saya jadi keliatan agamis, keliatan bertaqwa, atau kelihatan apalah yang wangun2, toh sebenernya sepagi ini saya nulis buat bacaan dan catatan saya sendiri, bukan untuk dibaaca orang-orang.. Tapi yo raono salahe nek dibaca sama banyak orang.

Well.. kata pertama ini rada nggaya.. pake “Well” sok-sokan iso boso Inggris, padahal asline radong.. nek rasalah well ki artine sumur.. mbuhlah malah curhat.. bodo kok dibanggakke.. iki kata pembukane kok malah mlengse karo sing dikarepke to.. baleni! ganti alinea!

Saya.. ya saya.. setiap pagi.. setiap bangun.. setiap mata saya menjadi blereng karena matahari, yang saya rasakan adalah nyebai.. “ah lagi turu penak-penak kok tangi..” jujur dalam hati saya mengumpat begitu.. dan ternyata hanya dari hal kecil dan umpatan dalam hati itulah saya menjadi sadar.. ya jelas saya sadar wong udah bangun tidur.. kalo ngga sadar kan namanya nglindur.. iki tulisane mlengse meneh.. jan raiso serius kok aku ki.. nulis blog wae ra serius.. lha opo meneh nulis dalananing ati.. tsah! curcol!

kembali ke sadar.. hooh.. kesadaran saya tadi mengingatkan saya terhadap diri saya sendiri, “Diri” dari tubuh alias awak dan pikiran alias batin. Bawasannya kedua hal tersebut tanpa saya sadari telah diberikan olehNYA, dan bukankah itu hal yang sangat berharga?? Dengan kedua hal tersebut saya bisa melakukan apa yang saya inginkan.. berpikir apa yang saya mau.. Berbuat sesuatu yang membuat saya bahagia.. Berbuat apapun sesuka saya.. dan dengan anugrah luar biasa tersebut kenapa saya masih mengumpat dalam hati??!

Duh Gusti..

Lha nopo Panjenenengan niku mboten sepet mirsani uwong koyo kulo to? uwong sing wes dinei urip, ora matur nuwun lha kok malah sambat..

Menopo Panjenengan niku mboten wegah mirsani uwong sing pun diparingi akal dinggo mikir.. ning mboten nate mikirke Panjenengan…

Lha kok Panjenengan sudi maringi nyowo kalian kulo, sing tingkah polahe jan adoh marang sing Panjenengan karepke..

 

Gusti Alloh.. Gusti ingkang ngratoni poro ratu.. Mbok saya tak tanya.. bukankah Gusti itu penguasa takdir, bukankah Gusti itu penguasa dunia, bukankah Gusti itu bisa membuat apapun yang Gusti inginkan hanya dengan sebuah kalimat.. lalu kenapa Gusti membiarkan makhluk ciptaanMU yang ngga tau malu, yang ngga tau terimakasih, jarang mengingatMU ini tetap hidup??

Kau benar-benar Maha Pengasih, Kau sungguh Maha Pemberi dan benar pintu maafMU terhadap umatMU ini begitu luas..

Aku selalu pecaya semua KekuasanMU.. dan aku tak pernah ragu dengan segala KehebatanMU yang takkan pernah tertandingi.. Dengan segala kata-kata pujaanku tadipun aku sangat yakin Gusti mampu membaca tulisanku di dalam Blog ini.. Karena aku mengerti bahwa Kau Maha Tau..

Alloh Tuhanku yang Maha Bijaksana.. maafkanlah aku yang kufur.. tapi semua yang kusadari pagi ini saja membuat diriku telah lebih dari cukup atas semua PemberianMU yang sadar maupun tidak, bukan… bukan karena hal2 kasat mata yang membuatku merasa lebih dari cukup, tapi karena Rasa Syukur yang pagi ini KAU berikan untukku.. Rasa yang membuatku merasa menjadi manusia paling bahagia di alam semesta.

 

Tuhanku.. aku menyembahMU tanpa syarat.. Karena aku sadar.. KAU tak membutuhkan Ibadahku, tapi akulah yang membuthkanMU

 

Menangis karenaMU adalah air mata yang paling berharga di dunia ini..

Maturunuwun nggeh Gusti Alloh.. :)

About si_enthon9

Begini aja begini apalagi begitu

21. January 2012 by si_enthon9
Categories: Tombo Ati | 3 comments

Comments (3)

  1. Ho oh mas, setuju. Dan hal sing paling tak getuni saben tangi turu ki ming siji. Ra iso sholat subuh tepat waktu. :(( mesti kawanan.. Ming iso getun, nunggu pangapuro. :(

  2. TURU bengi, TANGI awan kwi wajar #eh

  3. Kulo mung bisa ngwenehi niki mas » :-s :’)

Ngomplehlah

Required fields are marked *


3 − = 0