Sandiman

Bukan sebutan untuk Siswa Sandi Negara, bukan juga untuk dibaca secara terpisah. Sandiman adalah nama sebenarnya, nama dari seorang Pensiunan Guru SMP yang mana menjadi sebuah keberuntungan karena saya pernah menjadi siswanya. Beliau dulu mengajar Pelajaran Ekonomi dimana itu pelajaran yang sebenernya saya bener-bener ngga dong, ya walaupun pada saat itu saya memang ngga dong di semua mata pelajaran kecuali mengambar dan menyanyi sih. Beliau pensiun pada tahun 2004 beberapa bulan setelah saya lulus bangku SMP. Beliau adalah sosok Guru yang luar biasa pada saat itu, penampilannya sungguh wibawa, senyumannya ikhlas ceria, tidak pernah marah dan satu hal yang paling khas adalah cara Beliau memanggil murid-muridnya dengan “Ananda..” membuat anak didiknya merasa nyaman ketika diajar olehnya.

Rambut penuh uban putih ditutupi peci mengingatkan saya pada lagu Oemar Bakrie, ya walaupun sebenernya beda sih, wong Oemar Bakrie itu naiknya sepeda kumbang sedangkan Pak Sandiman naik Pespa taun delapan puluhan. Jelas beda dari Oemar Bakrie beda karena Pak Sandiman ini lebih luar biasa terutama dalah hal ketulusan dan keikhlasan. Ketulusan yang saya sebut luar biasa itu karena dia dianugrahi tiga orang buah hati yang semuanya berbeda dengan manusia pada umumnya.

Pak Sandiman dan Salah Seorang Anaknya

Pak Sandiman dan Salah Seorang Anaknya

 

 

Beberapa hari yang lalu, saya beruntung sekali karena dapat bertemu lagi dengan beliau setelah hampir 1 windu saya ngga melihatnya kecuali di koran dan di tipi yang beberapa tahun terakhir sering diliput oleh beberapa media. Dan saya lebih merasa beruntung karena di hari itu saya bersama rombongan temen-temen alumni lintas angkatan dapat memberikan sedikit keringanan untuk beliau dan keluarganya.  :)

Dari pengakuan beliau di beberapa media yang saya baca, yang paling dipikirkan Pak Sandiman dan Istrinya saat ini adalah bagaimana nasib ketiga anaknya jika seandainya mereka dipanggil Tuhan terlebih dahulu.

Saya selalu berdoa, semoga Alloh selalu memberikan jalan yang terbaik bagi Keluarga Pak Sandiman. Amin…

About si_enthon9

Begini aja begini apalagi begitu

13. February 2012 by si_enthon9
Categories: Tombo Ati | 2 comments

Comments (2)

  1. digugu lan ditiru, bener banget. :)

  2. mas, tulusnya senyum umar bakri, pak sandiman beda dengan pak guru ya,…

Ngomplehlah

Required fields are marked *


9 − = 5