Akhirnya Punya Kartu ATM

Akhir-akhir ini seringkali beberapa temen menanyakan nomer rekening bank yang saya gunakan, katanya mereka dengan berbagai alasan yang dapat diambil kesimpulan supaya temen-temen saya gampang melakukan transaksi dengan Saya. Masalahnya saya sendiri suka heran Mereka mau transaksi apa to dengan saya   :|

Bukannya saya ngga mau punya rekening Bank, tapi masalahnya saya sendiri tidak selalu punya duit buat di tabung di Bank, Apalagi sama model Bank Konvensional yang sering iklan-iklan di Tivi yang mengharuskan nasabah memiliki saldo minimal sekian-sekian dan banyak embel-embel kaya wedus gembel. Tapi akhirnya karena banyak dipaksa-paksa dan 6karena memang sepertinya saya juga merasa kesulitan saat bertransaksi dengan temen yang susah untuk ketemu langsung, Kemaren (6 Agustus 2011) Saya memutuskan untuk membuat rekening Bank.

Sebenernya bukan kali pertama saya punya tabungan di Bank, dulu jaman saya masih kecil sekali, kelas 2 SD saya sudah diajarin sama Bulek saya untuk membudayakan menabung di Bank, dan akhirnya Bulek saya pun membuatkan rekening Bank untuk saya, pada saat itu Bank BRI cabang Patalan. Itu Bank paling deket dari rumah, sekitar 4 Km atau ditempuh 20 menitan kalau naik sepeda Onthel. Pada saat itu saya senang dan rajin sekali nabung di Bank, karena pas itu di bank BRI ada poster-poster bergambar mbak-mbak teller yang cantiknya minta ampun. Dan itulah pertama kali saya menabung di bank hingga bertahan sampai kelas 3 SMA, saldonya udah habis kepotong katanya.

Setelah tutup buku jaman SMA itu saya ngga pernah punya lagi apa yang namanya Deposito Bank, dan saya ngga ada masalah wong pada saat itu saya juga ngga pernah punya duit lebih buat ditabung kok, dan kalau adapun biasanya saya kasih ke Simbok atau saya titipin ke Simbok biar di masukin ke rekeningnya, sampai akhirnya saya ngga tau jumlah duit saya berapa, ngga tau bukan karena lupa saking banyaknya tapi emang karena saya jarang banget nitipin duit ke Simbok  :mecucu:

Hari Sabtu tepatnya saya memutuskan untuk membuat rekening Bank konvensional atau Bank selain BRI yang katanya temen-temen easy transaction (bener kan ya nulisnya?). Dan ternyata ada Bank yang tetep buka tidak 5 hari kerja istilahnya Wikend Bangking. Saya tau informasi itu dari twitnya mas Nugrahadi yang katanya ada Bank yang buka di hari Sabtu tepatnya di Bank Mandiri jalan Sudirman (timurnya Tugu Golog-Gilig Jogja) dan disitulah saya bikin rekening bank  8)

 

Sempat Ragu

Hooh.. pada saat itu saya sempat ragu ketika mau mendaftar sebagai nasabah baru karena pernah membaca postingan Mas Harry Van Yogya yang katanya Bank ybs diskriminatif. Iya sih saya wong ndeso yang mempunyai tampang sangat wagu untuk punya rekening bank sekelas itu. Tapi ternyata suasana berkata lain, pas pertama kali masuk Bank itu saya disambut Mbak Teller yang omaigot ayu banget.. kalo ngga salah namanya Mbak Airin, halo Mbak Airin.. semoga kamu baca posting blog saya dan semoga kamu belum punya pacar ya.. kalo memang belum mention saya di Twitter ya Mbak..

:oops:

Dengan kelembutan dan penuh kasih sayang serta perhatian yang dalam Mbak Airin pun memberikan penjelasan panjang lebar yang saya kurang dong sebenernya, ya semua ini karena aku terbuis kencantikanmu mbak! dan akhirnya penjelasan itu berujung disodorkannya lembar registrasi nasabah baru. Dan sayapun ngisi form yang disediakan. Memang ada beberapa form isian yang saya sempat bingung untuk mengisinya seperti penghasilan perbulan yang mana saya harus mencentang dengan beberpa pililihan dari 5 juta sampai lebih dari 50 juta perbulan. Wedyan po! di form itu nominal terkecil penghasilan adalah s/d 5 Juta. lha gek duit sebanyak itu dari mana jal??  tapi dengan tenang Mbak Airin menyuruh saya untuk mengisi nominal itu, toh sepertinya saya ngga masalah walaupun perbulan saya ngga mungkin punya duit sebanyak itu.

Saya cuman mbatin, Semoga pengisian form ini termasuk doa yang di dengarkan Alloh dan dengan mantap saya berkata “AMIIIIIIIIIIIN”.

Akhirnya saya pun selesai mengisi form dan jebulnya di Bank tersebut selain saya dikasih buku deposito saya juga dikasih Kartu ATM tuips!! lha opo ora sangar??! Seumur hidup saya ngga pernah ngerti apa dan gimana cara pakai kartu ATM, Bapak dan Simbok saya pun ngga ada yang punya kartu begituan. Dengan agak ragu-ragu saya menolak karena merasa takut gara-gara berita di televisi yang marak pembobolan kartu ATM, apalagi beberapa temen saya itu haker. Pokoknya suasana di Bank pada saat itu menyeramkan, mungkin kalau ada tape di Bank itu pasti lagi muter musik bertema horor.  :dikampleng:

Dengan lemah lembut Mbak Airin menjelaskan tentang apa itu ATM dan fasilitasnya yang katanya akan memudahkan saya sebagai nasabah. Dan katanya kalau saya memiliki kartu ATM saya bisa ngambil duit kapan saja dan ngga harus di Bank. Tapi menurut saya sama aja sih wong di mBantul kalo mau ngambil ATM juga mesti ke Rumah Sakit Daerah atau di depan POLRES yang jaraknya lumayan jauh dari rumah. Tapi rapopolah.. setelah dijelaskan kenyamanan dan keamanan penggunaan kartu ATM akhirnya saya memutuskan untuk mengambil kartu ATM itu, toh saya jadi bisa lebih kelihatan gaul dan keren kalo punya kartu ATM. yo ra?  8)

 

Ini namanya kartu ATM

lha kaya begini ni namanya kartu ATM

Dan akhir cerita saya punya Rekening Bank Konvensional beserta Kartu ATM yang sering dipake orang-orang yang belanja-belanja di Mol itu.. Nggaya to aku?? wes gaol durung nek ngeneiki??!  Ayo gek do transfer duit neng nggonaku 8)

About si_enthon9

Begini aja begini apalagi begitu

07. August 2011 by si_enthon9
Categories: Ngompleh | 10 comments

Comments (10)

  1. wah, jadi pingin transaksi sama Enthong. tapi nomer rekeningnya kok tak disertakan di psotingan, ya???

  2. temensaya banyak yang heker je Pakdhe.. saya takut :-s

  3. woo layak saiki kowe garing thong. wis dadi wong kuthoooo.. nggayaaaa

  4. kok ra neng bank mandra wae kak

  5. Wuah keren…
    Sekarang berpikir keras bagaimana tabungannya ga tergerus pajak dan biaya admin ;)

  6. Mas, tukeran PIN yuk! ben iso ceting.. :D

  7. wohhh mas e cool tenan… nduwe kartu gesek…

  8. nggaya enthong nggayaaa

  9. :lol: Sampean kuwi lucu tenan opo lugu tho sakjane?

    :lol:

  10. Bos, bos, tuwaek, bos :lol: :lol: :lol:

Ngomplehlah

Required fields are marked *


5 − = 4