Semarang Sinyale Banjir – episode 1

Tidak seperti hari Sabtu biasanya.. Pagi itu saya bangun pagi karena dibangunkan oleh seseorang dengan beberapa pesan dan serbuan ping bbm.. Betapa perhatiannya dia kepada saya.. Namun sayangnya dia bukanlah pacar, Bukan gebetan, ataupun wanita idaman dan yang lebih menyebalkan lagi dia itu laki-laki dan dia adalah.. Mas Alle.. :|

BBMnya Mas Alle

BBMnya Mas Alle

Hooh.. Sabtu Pagi tepatnya tanggal 23 Juli Saya sangat beruntung sekali karena diajak oleh XL untuk mengikuti #XLNetRally dari Jogja ke Semarang untuk mengetes kesiapan jaringan untuk arus mudik Lebaran 2011 oleh salah satu perusahaan Telekomunikasi yang namanya seperti ukuran baju itu.. Dan saya jadi inget kalau seumur hidup saya baru ke Semarang selama 2 kali.. Dan semuanya karena #XLNetRally!! Waoww! *peluk peluk mbak2 SPG XL*

Jam 10 pagi kurang 13 menit saya sudah setenbay di XL Centre Jogja dan perlu digaris bawahi pagi itu saya tidak terlambat dan ternyata Mas Alle yang tadi pagi “mbingungi” membangunkan saya malah belum datang.. :|

Akhirnya mas Alle pun datang pas jam 10, dan kami pun bersiap masuk mobil yang telah disediakan oleh XL, pas siap2 masuk mobil, ternyata kami masih bingung mobilnya yang mana.. *garuk2* :roll:  . Akhirnya ada mas-mas dari XL namanya Mas Ari yang ternyata dia akan menemani kami ke Semarang bersama masnya satu lagi bernama mas Sulung yang datangnya terlambat sekali.. Jam 11 doski baru nongol braay.. :mbabi:  . Oh iya saya dan mas Alle berangkat ke Semarang naik mobil, sedangkan peserta #XLNetRally dari Jakarta naik kereta api yang ada fasilitas wifinya dan juga fasilitas-fasilitas yang lain yang ngga ada di mobil kami tentunya.. Istilahnya iri.. :|

Jam 11.10 Kami berangkat dari Jogja dan menempuh perjalanan selama 4 jam hingga akhirnya nyampe di Semarang, selama perjalanan sepertinya ngga ada hal yang menarik untuk diceritakan.. Eh ada ding.. Kita melewati Rumah Syeh Puji dan juga melewati rentetan pedagang duren yang sangat menggiurkan.. Sayang.. Kami seperti main monopoli dan berhenti dipojokan dengan keterangan “Hanya Lewat”.

Tapi karena tugas utama Saya adalah untuk menjajal jaringan XL sepanjang jalur perjalanan Jogja-Semarang, saya pun mencobanya selama dalam mobil. Dengan bermodalkan henpon berjenis smartphone dengan jaringan EDGE/GPRS sepertinya saya kurang optimal untuk mencoba jaringan yang telah disiapkan XL secara maksimal itu. Tapi walaupun demikian, sinyal yang saya terima bisa dikatakan memuaskan. Paket data yang saya gunakan lancar, selama perjalanan dengan mudah saya update twitter dan upload gambar, walaupun fitur blank spot pun tetap tersedia, tapi sangat sedikit sekali dan bisa dikatakan hampir sempurna.

Kebetulan Mas Ari dan Mas Sulung yang menemani kami ini adalah Karyawan XL bagian Manajemen Teknis dan Optim (Optimalisasi) jadi saya dan Mas Alle bisa bertanya-tanya tentang seluk beluk jaringan XL dan cara mengoptimalkannya. Untuk hasil tes selama perjalanan Jogja-Semarang bisa dilihat di postingan saya berikutnya.

 

Gumaya Tower Hotel

Katanya si Uje sih Gumaya Tower Hotel itu hotel paling bagus di Semarang, waow! Tumben banget ini si Uje ngomong bener. perlu dicatat dalam buku sejarah para #jamaah al Yeyeniah ini.  :mecucu:

Gumaya Tower Hotel

Gumaya Tower Hotel

Di lobi hotel sudah Berkumpul teman-teman peserta #XLNetRally dari Jakarta ada Om Iman, Tante Wiwik, Tante Devi, Tante Nita, Mbak Eny, Mbak Ira, Mbak Leonita, Mbak Asep, Om Amril, Mas Priyadi, Mas Ikhlasul Amal, Mas Pitra, Mas Adham, Mas Goen, dan siapa lagi ya yang belum tak absen?

 

Cowok berkacamata seperti tukang pijet itu Saya

Cowok berkacamata seperti tukang pijet itu Saya

Saya dan Merekapun berkumpul dan cek-in, ternyata cek-in di Hotel itu lumayan ribet ya.. Ngga kaya kalo kita cek-in di foursquare yang tinggal mencet-mencet selese kalo beruntung dapet badge, lha ini mesti ngumpulin KTP segala macem.. Akhirnya beberapa menit kemudian saya dapet kamar dan kunci.. Eh tak kasih tau tuips, kalo di hotel berbintang itu kuncinya beda.. Bukan terbuat dari besi/logam yang bergigi-gigi tapi cukup pake kartu semacam ATM itu dan kalo mau masuk kamar tinggal nempelin kartunya di Pintu udah otomatis mbukak.. Wangun deh pokoknya.. Tapi sekeren-kerennya fasilitas dan model kunci yang ada di Gumaya Hotel, saya masih sedikit ngganjel.. Bukan karena hotel yang kurang nyaman atau apa.. Tapi karena saya sekamar sama…… Mas Alle. Ya bener aja sih saya susah dapet Jodo.. Lha wong dapet kamar aja sama cowok.. Mas Alle lagi :|

Hotel Gumaya memang joss sekali bro.. bangunannya tinggi, Lantainya banyak, mau naik ke kamar aja mesti pake lift! Lha iya wong saya komanan kamar di lantai 12, kalo pake tangga bisa pothok-pothok ini kaki. Josslah pokoknya..

 

Toko Oen

Setelah masuk kamar hotel dan meninggalkan barang bawaan segala macem saya dan mas Alle pun turun ke Lobi lagi.. Trus saya curhat itu sama Tante Wiwik, dengan nggak tau malu dan bermuka tanpa dosa saya ngomong dengan memelas ditambah dengan sedikit efek “mimbik-mimbik” bahwa saya sama Mas Alle laper, tapi mas Alle pertamanya ngga mau ngaku, saya sih ngomong aja wong saya emang laper beneran kok.  :-(

Dan gayungpun bersambut.. Tante Wiwik mengajak Kami dan Rombongan #XLNetRally untuk makan siang di Toko Oen yang waow sangat bernuansa klasik dan masih terasa bau-bau penjajahan peninggalan jaman Perjuangan Para Pahlawan yang telah gugur mendahului kita..

Karena terlalu gumun dengan penampakan Toko Oen yang sudah berumur 75 tahun dan karena penampakan dari Bapak Pelayan yang bentuknya mirip Darth Vader di filem Star Wars itu membuat saya sampai bingung mau pesen apa.. Akhirnya saya serahkan nasib perut saya yang lapar kepada Tante Wiwik. Dan Tante Wiwik pun memilihkan menu buat saya.. Untung saya itu bukan tipe orang yang rakus.. Jadi selama di Toko Oen itu saya cuman makan satu porsi Tahu Gimbal, 4 tusuk sate, 8 bulet-bulet itu apa namanya saya ndak inget, 1 gelas es krim, dan 1 gelas Es Teh.. Jadi ini perut apa mesin giling ya?

Didalam perut yang kenyang terdapat jiwa enthon9 yang senang.. Begitulah slogan yang muncul atas kebahagiaan dari perut Saya.. Akhirnya setelah makan pun Kami membubarkan diri.. Saya pun ngga sadar tadi setelah makan segitu banyak siapa yang bayar.. Kalo udah kenyang suka gitu sih.. Ngga tau malu tapi kebangetan :|

Rombongan makan siang #XLNetRally pun meninggalkan Toko Oen dan kembali ke Hotel untuk persiapan Obsat yang akan dilaksanakan di Taman Budaya Raden Saleh.. Dan disitulah saya bertemu dengan Jodoh saya.. (Bersambung)

 

NB: Beberapa foto saya ambil dari koleksi Mas Priyadi dan YFrog Mas Goen

About si_enthon9

Begini aja begini apalagi begitu

27. July 2011 by si_enthon9
Categories: Dolan | Tags: | 10 comments

Comments (10)

  1. wah jan ra bener iki. Mosok ning semarang lagek ping loro. Besok-besok harus lebih sering ke Semarang ya dik Enthoon9.
    Piye rasane bobok ning hotel apik? Kudune sekamar karo aku yes?

  2. kok sing kepanasen neng bak ora dicritakake, ya….terus sing keluwen, kebelet vivis, dll itu, manaaa????

  3. @Mbak Acid: lagi ping pindo tenan je Mbak Aciiid.. bobok neng hotel ki adem.. jadi butuh penghangat :lol

    @Pakdhe Blontank: itu nanti di episode selanjutnya.. kan kui tulisane bersambung Pakdheee :|

  4. endi potone sing karo mbak polisi ton9 ? :D

  5. tulisanmu apik tong, story telling e joss,

  6. wahahaha nuwun Mas! enthon9 gitu lho 8)
    *dibalang Iphone*

  7. kuwi kocomotoan ireng ian kasela? guanteng tenan jeee :hihi:

  8. Mas iki very apik mas….

    tolong di share versi foto SPG nya

  9. Hahaha..bukan enthon9 kalo ndak suka cowok. Mbok yo pesen sekamar karo cewek ngono lho ben gampang oleh jodho. :lol:

Ngomplehlah

Required fields are marked *


1 + 7 =